Kamis, 17 November 2011

HONDA C-70



HONDA C-70

Karena seringnya gue ditanyain gimana seluk-beluk dan suka-duka ngerawat motor ini baik itu dari teman-teman, tetangga, sodara ataupun kenalan di jalan, akhirnya gue putusin aja nulis diblog …yah sekedar sharinglah..bukan mo pamer atau  menggurui nih..karena akutuh cuma orang awam yang ga tau mesin, juga bukan yang mania ato kolektor motor lawas.

Motor bebek yang kupunya inipun bukan milikku..tapi milik mertua yang tinggal di Jambi sono, dia miliki sejak taun 1980, bewarna merah merupakan motor dengan populasi paling buanyak di Negara kita saat itu bahkan dunia katanya.. mungkin juga karena merk inilah yg punya outlet dan bengkel service dimana-mana, udah gitu pemasaranya gencar banget sampe ditawarin ke guru2 sgala secara kridit murah sesuai gaji Guru2. Nah..salah satunya adalah mertua gue inilah yg dapet jatah kredit motor ini. Gue sendiri jaman itu ga punya motor model ginian…adanya motor jatah kantor kementrian depnakertrans jenis motor laki. Motor mertoku ini pernah dipake belajar bini gue waktu masih SD…eh..taunya..anak2 gue juga kebagian belajar naek motor ini..ruar biasa..ngga kepikiran..kata Om Sule..di opera van java. Nha gue sendiri dari mulain kenal bini udah seneng banget kalo naek motor ini ke mana-mana bedua…rasanya kayak naek sepeda..tapi ada mesinnya..mesinnya alus suaranya dan ga ada getaran..dan bensinya irit banget dah...

Karena kepindahanku dari Jambi tahun 1989 motor ini mulai sering mogok..susah distarter listrik ataupun diengkol..trus akinya sering soak setrumnya..sepertinya soal pengapian yg ga pas stelan platina-nya..maklumlah Mertoku gue sama aja ga tau mesin juga. Maka kumplitlah sudah penderitaan motor ini ..sejak taun 2002 sampai dg 2007 mati total..ga bisa idup..ga pernah jalan lagi..sayap ancur, spion tinggal atu, lampu sen pd pecah..jok bengkok..tutup rante ancur..knalpotnya ancur..motor starternya rusak, aki jebol, schok absorber blakang penyok..catnya pada ngelupas dan berkarat...tapi mertoku gue itu tetep bayar pajaknya ! nah lo ?…ngeliatnya gimana gitu…bayar pajak tapi ga dipake?. Nah..ujung cerita pada taun 2008 akhirnya motor ini gue paketin ke Jakarta dengan ongkos Rp 350 ribu, niat gue ngidupin lagi motor ini, maksudnye pake jasa montir ngidupinnya, karena gue ga bisa bongkar-pasang mesin apalagi soal kelistrikan, yah gitudeh. nantinya pengen dipake buat muter2 dikomplek perumahan aja. Tapi kenyataanya skarang sering juga tuh gue pake nyelonong sampe kantor..

Waktu itu begitu motor sampe dirumah..ga berapa lama langsung gue bawa ke montir langganan yang juga punya motor ginian dimana mesinya udah dioprek pengapianya jadi CDI alias tanpa platina. Setelah dipriksa jeroanya piston/stangpiston, secher/boss secher, laher, rante mesin, klep, ga perlu gue ganti.
Selanjutnya gue harus beli beberapa onderdil seperti : karburator (grand), starter(grand), piranti pengapian CDI, (gulung ulang spul), kiprok, ketout, koil, kabel body 12 volt, aki 12 volt, bohlam2 12 volt, parkit, kampas rem, rante, jari2, pelek, ban luar dalam, filter saringan udara mesin.

Sementara aksesorisnya beberapa unit gue udah siapin nyicil duluan belinya kayak spion, lampu sein, lampu rem, sayap, tutup rante, tutup filter saringan angin, sadel pisah, shock blakang, knalpot, ...semuanya beli ga disatu tempat.. ada di toko, di lapak motor onderdil bekas dan ada yang lewat internet dengan kota yg beda2 letaknya. Itupun ga ada yg original merknya..tapi cukuplah buatku untuk melihat penampilanya sekilas seperti aslinya dulu..

Disini nih yg serunya ..yaitu justru saat berburu akseroris dan kayaknya merupakan sebuah perjuangan tersendiri buat gue dalam upaya ngidupin kembali motor ini. Begitulah..ceritanya, mudah2an cukup jelaslah..hal ikhwal motor ini dari mati suri ampe iduplagi seperti photo di atas.


ini dia saat motor turun mesin dibengkel langganan deket rumah, kondisinya ancur2an ga idup lagi



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar