Sabtu, 16 Juli 2016

SUPER CUB REBORN








Setelah saya tampilkan diblog ini sebelumnya bahwa Thailand memproduksi supercub, kini Indonesia juga bakalan memproduksi motor sejenis seperti dilansir disitus : http://bonsaibiker.com/2016/07/16/super-cub-diproduksi-lagi-tapi-bukan-honda-made-in-pt-gazgas-indonesia/

Super Cub Diproduksi Lagi, Tapi Bukan Honda, Made in PT. Gazgas Indonesia yang beralamat di Pasuruan  Jawa Timur. Ya, ini adalah Super Cub yang dulu diproduksi Honda, kini ternyata lahir kembali. Hanya saja kalau dulu diproduksi Honda, kini tak lagi bermerk Honda.

Nah dari sini diketahui bahwa motor supercub ini nantinya bakal dibanderoll sekitar Rp. 16.750.000,- on the road. Mesinnya adalah  berkapasitas 125cc buatan Thailand mix China.

Anda berminat ? inilah alamat dealer-dealernya  http://gazgas.com/network atau hubungi :


PT. Gazgas Indonesia

Jl. Setiabudi No. 1 - Pasuruan, Jawa Timur 67118, Indonesia
Telp. +62 343 5610 777
Email : customer.care@gazgas.com
pin bbm : GAZGAS

Selasa, 31 Mei 2016

HONDA FAMILY




inilah line up yang diproduksi Honda tahun 1971

dan inilah produk Honda yang menjadi best seller

tapi kalo diperhatikan CB 100 malah ga ada, padahal di Indonesia rasanya paling populer dan legendaris.
Honda PC-50 sepertinya saya juga belum pernah liat di Indonesia


keluarga Trial

Senin, 23 Mei 2016

KAWAN SI PITUNG

Sudah sekian lama ngider2 di komplek rumah, eh..baru-baru ini ketemu pemilik dan penggemar sipitung.Namanya Mas Bagas, tinggal dikomplek sebelah, masih kuliah di UIN, keliatanya C-70nya baru dibangun dimana mesin dan shock depan udah gak ori. Dia bilang motornya sering dibawa ngider-ngider sampe jauh. Gitu juga aktif di salah satu club C-70 di Pamulang I.


Satu lagi pas lagi ke Kota Jambi Maret-April 2016 sempet ketemu pengguna dan penggemar sipitung, gw bilang pengguna karena pemilik tuh motor adalah kakaknya. Namanya Wahyono pas gw tanyain SIM gak punya, STNK jg ga dibawa !? wuah santai aja doi, padahal gw liat ngudutnya faseh banget, eh taunya masih bocah ?! Motornya ; mesin rangka body msh ori, shock belakang kumplit arm dan tromol roda udah ganti grand.

Di Jambi gw jarang liat sipitung sliweran, Yono bilang sih emang udah jarang, nyari onderdil ori juga udah ga ada, bisanya pake grand atau yang laen, dan pas gw tanya motornya dijual gak? dia bilang ga dijual..soalnya die seneng bingit makenya....!!! sama dong .  


Saat balik lagi ke Jambi 18 Des 17 eh ketemu C-70 di depan Bank Mandiri (sekolah pendidikan guru dulu) arah telanai punya Bang Hendra yang ditongkrongin depan warungnya ,dia baru ngebangun dari basic Honda Grand



17 Feb 17 ketemu Mas Novel yang punya C-70 pinky dapet dari Semarang, ngobrol sebentar di pinggir jalan ke arah Muncul-Serpong BSD.